hitcounter
Wednesday , October 20 2021

Tantangan Era Digital, Bangsa Multikultural dan Plural Harus Bisa Menghargai Perbedaan 

Indonesia merupakan bangsa plural yang majemuk dengan keanekaragaman suku bangsa, agama, bahasa yang dipersatukan dengan semboyan Pancasila dan Bhineka Tunggak Ika. Hal tersebut menjadi tantangan di era digital dengan secara bijaksana mengelola keragaman di ruang publik.

“Selain itu isu yang harus dimunculkan adalah bagaimana menegosiasikan keragaman serta klaim normatif berdasarkan budaya, agama, suku bangsa, bahasa dalam ruang publik,” kata Dian Andriasari, Dosen Hukum Pidana FH Unisba & Peneliti Imparsial saat webinar Literasi Digital wilayah Kabupaten Bogor, Jawa Barat I,  pada Jumat (8/10/2021).

Dia mengatakan biasanya konflik sosial kebanyakan diprovokasi oleh ujaran kebencian sekelompok orang tertentu dengan ujaran kebencian atas nama agama, golongan, dan ras. Konflik yang didasarkan atas perbedaan kepentingan diawali dari beragamnya kelompok masyarakat sebetulnya menjadi karakter dari masyarakat majemuk.

Adapun aturan hukum terkait ujaran kebencian telah diatur dalam KUHP, UU ITE, dan Surat Edaran Kapolri tentang Penanganan Ujaran Kebencian. Kebijakan yang mengarah pada kriminalisasi ditempuh dengan bertitik tolak dari pendekatan kebijakan praktis. Juga pendekatan selektif, evaluatif dan bahkan antisipatif sesuai dengan perkembangan masyarakat dan perkembangan IPTEK.

“Bentuk ujaran kebencian yang diatur dalam KUHP dan UU lain di luar KUHP antara lain penghinaan, pencemaran nama baik, penistaan, perbuatan tidak menyenangkan, memprovokasi, menghasut, hingga menyebarkan berita bohong,” kata Dian.

Terkait ujaran kebencian, perlu adanya partisipasi masyarakat sipil yang pro aktif dan progresif dalam menyelesaikan persoalan-persoalan sosial. Pilar demokrasi di sini memengang peranan di mana ada penyelenggaraan Pemilu yang jujur dan adil, kebebasan berpendapat, akses-akses informasi alternatif, dan hak warga negara yang inklusif.

Webinar Literasi Digital di Kabupaten Bogor, Jawa Barat I, merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika. Hadir pula nara sumber seperti Indra Brasco, seorang Dadpreneur, Kalarensi Naibaho, Koordinator Layanan Perpustakaan Universitas Indonesia dan Ardie Halim, Kaprodi Manajemen Informatika Universitas Buddhi Dharma.

Kegiatan ini merupakan bagian dari program Literasi Digital di 34 Provinsi dan 514 Kabupaten dengan 4 pilar utama. Di antaranya Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills) untuk membuat masyarakat Indonesia semakin cakap digital.

About Pasha

Check Also

Melihat Peluang Berjualan di Marketplace

Geliat UMKM di Indonesia dengan datangnya pandemi Covid-19 untuk masuk ke marketplace meningkat. Sebanyak 15,3juta …

Leave a Reply