hitcounter
Friday , June 14 2024

Panorama Siap memulai Pariwisata New Normal

UNWTO memperkirakan penurunan wisatawan/pebisnis secara global sebanyak 30% dibanding tahun lalu atau turun dari 1,4 milyar orang hanya menjadi 1 milyar orang saja. Penurunan ini mengakibatkan kerugian USD 30-50 milyar akibat anjloknya belanja para wisatawan/pebisnis di banyak destinasi dunia. Kunjungan wisman ke Indonesia turun drastis semenjak diberlakukannya penutupan akses Bebas Visa Kunjungan dan pembatalan aturan VOA (Visa on Arrivals) pada awal Maret 2020 lalu.

BPS merilis data penurunan kunjungan wisman di semester I/2020 sebesar -59,9% atau hanya sebanyak 3 juta orang, ini tentunya memberikan tekanan atas kinerja usaha pariwisata seperti perhotelan, transportasi darat, penerbangan, tour & travel, otomotif, serta yang terkait dengan perjalanan. Panorama (PANR) termasuk salah satu yang terdampak, hal ini terefleksi pada Paparan Publik yang dilaksanakan, beberapa waktu lalu.

Dalam Paparan Publik tersebut, Panorama memaparkan adanya penurunan pendapatan sebesar 63,72% dari Rp1,19 triliun pada 30 Juni 2019 menjadi Rp432,13 miliar per 30 Juni 2020 sehingga Perseroan mengalami rugi bersih sebesar Rp94,54 miliar. Hal ini dikarenakan adanya penurunan pendapatan, depresiasi, rugi entitas asosiasi, dan biaya operasional lainnya. Sebagai langkah antisipasi penurunan pendapatan, Perseroan melakukan program efisiensi di semua lini usaha serta menyiapkan aktifitas bisnis dan produk dengan pola adaptasi kebiasaan baru (new normal).

Setelah terdampak selama lebih dari 6 bulan di tahun 2020 ini, Perseroan menyiapkan langkah-langkah strategis, salah satunya adalah untuk memulihkan kepercayaan pasar melalui ‘Panorama SIAP’ (Sehat, Indah, Aman, Peduli). Program ini merupakan implementasi Protokol Kesehatan di semua lini ekosistem bisnis yang dijalankan perseroan.

“Panorama SIAP merupakan sebuah wujud kesiapan kami secara internal kepada karyawan, dan secara eksternal kepada pelanggan dan stakeholder dengan cara dan metode baru yang disesuaikan dengan masa new normal ini. Panorama Siap untuk aktif dalam memulihkan Pariwisata Indonesia agar kembali bersaing di kancah global untuk kemajuan kita semua” ujar Budi Tirtawisata, Direktur Utama Perseroan saat acara Paparan Publik dilangsungkan.

Panorama pada masa pandemi Covid-19 ikut menyiapkan kendaraan bus untuk antar jemput tenaga kesehatan yang bertugas di rumah sakit-rumah sakit khusus pasien Covid-19. Berbekal pelatihan dan pengalaman dalam melakukan aktifitas dengan protocol kesehatan,  saat ini Panorama dan unit-unit usahanya telah paham betul bagaimana melaksanakan protocol kesehatan dengan standar yang diterapkan tanpa mengurangi kenyamanan pelanggan.

Beragam pilihan alternative layanan dengan protocol kesehatan telah dibuat dan dipasarkan antara lain: physical distancing bus, private jet chartered, paket liburan domestic ke beragam destinasi zona hijau, staycation package, hybrid meeting package, serta layanan dengan model new normal lainnya.

“Protocol kesehatan merupakan mandatory untuk semua product dan ekosistem perseroan, dan kami optimis pariwisata Indonesia dapat segera bangkit jika kita mendorong kedisiplinan dalam pola hidup new normal ini” tutup Budi.

About Pasha

Check Also

Wujudkan SDM Pariwisata Berdaya Saing Global, Kemenparekraf Bentuk TPPN

Jakarta, Vakansi – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) bersama kementerian/lembaga …

Leave a Reply