hitcounter
Wednesday , June 16 2021

Kemenparekraf Berkolaborasi dengan Kadin Dukung Pemulihan Sektor Parekraf

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif berkolaborasi dengan  Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia berupaya untuk memulihkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (parekraf) yang terdampak pandemi COVID-19.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno menjelaskan, kedudukan Kadin dan Pemerintah dalam menggerakkan perekonomian nasional adalah sebagai mitra yang sejajar dimana Kadin merupakan mitra pemerintah sebagaimana tertuang dalam Undang-undang (UU) Nomor 1 Tahun 1987 Untuk itu perlu kolaborasi ini harus dilaksanakan dengan baik.

“Sebagai mitra, kami harap Kadin dan asosiasi mampu meningkatkan kinerja kolaborasi kita bersama, karena COVID-19 ini memberikan dampak kepada 34 juta pelaku parerkaf, dan 90 persen pelaku parekraf ini adalah para pelaku UMKM. Dalam data yang kami terima dari Bank Indonesia, selama pandemi terdapat 72 persen pelaku UMKM mengalami penurunan kerja dan kinerja” ujar Sandiaga, saat acara silaturahmi dan diskusi dengan perwakilan Kadin dan asosiasi sektor pariwisata di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona, Jakarta, (19/5/2021).

Sandi mengharapkan, koordinasi dengan asosiasi dan Kadin bisa terus ditingkatkan,  terutama setelah Kadin meluncurkan program Vaksinasi Gotong Royong atau Vaksinasi Mandiri. Seiring dengan itu Kemenparekraf mendorong diterapkannya program CHSE (_Cleanliness, Health, Safety, and Environmental Sustainability_) Mandiri di tengah dunia usaha.

“Ini salah satu pilar usaha kita dalam menanggulangi COVID-19, kita bisa saing kolaborasikan bersama asosiasi dan Kadin, untuk membantu para pelaku parekraf yang sudah satu tahun lebih mengalami masalah akibat pandemi ini,” katanya.

Sandiga juga mengapresiasi Kadin yang akan menggelar Musyawarah Nasional (MUNAS) di Bali pada awal Juni 2021 mendatang, karena setelah sekian lama pulau dewata tertekan secara ekonomi akibat adanya pandemi COVID-19. Ia berpesan agar Munas Kadin tersebut dilaksanakan dengan protokol kesehatan yang sangat ketat. Tujuannya, supaya bisa menjadi percontohan dalam munas-munas organisasi besar lainnya.

“Protokol kesehatan sangat ketat dan disiplin melibatkan ribuan kamar dan munas pertama yang _multistage_, _hybrid_ dan kita harap dapat menjadi contoh penyelenggaraan munas organisasi besar lainnya,” katanya.

Kosmian Pudjiadi Waki Ketua Umum Kadin Bidang Pariwisata menambahkan, pariwisata memiliki _multiplier effect_ sangat luas. Menurut data yang ia terima terdapat 80 juta orang yang bergantung pada sektor pariwisata dari segela bidang.

“Pariwisata di banyak negara menjadi cara untuk bangkit di tengah pandemi. Kadin akan banyak berperan di sektor pariwisata, karena banyak sekali industri yang bersinggungan dengan pariwisata,” katanya.

About Pasha

Check Also

Menparekraf, Sandiaga Uno Sosialisasi Anugerah Desa Wisata Indonesia di Desa Wisata Pentingsari

Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 merupakan salah satu program pengembangan kepariwisataan Indonesia yang sedang …

Leave a Reply