hitcounter
Tuesday , June 15 2021

Jelang MotoGp, Menparekraf Dorong Daya Tarik Desa Wisata Bilebante Lombok Diperkuat

Menjelang ajang MotoGP Mandalika, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, mendorong berbagai potensi dan daya tarik Desa Wisata Bilebante, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB) diperkuat sebagai salah satu destinasi favorit wisatawan.

Hal ini juga dilakukan untuk meningkatkan dampak ekonomi bagi masyarakat setempat dari sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Menparekraf Sandiaga saat mengunjungi Kantor Sekretariat Desa Wisata Bilebante, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jumat (15/1/2020), mengatakan selain infrastruktur dan interkoneksi, penyiapan MotoGp tidak terlepas dari dukungan kearifan lokal di desa wisatanya.

“Seperti makanan dan minuman khas Lombok yang saya dapatkan saat ini, namanya serbat campuran atau yang disebut _lemongrass tea_ dari hasil rempah-rempah berkualitas, ada juga serabi rumput laut. Di samping itu ada makanan khas Lombok lainnya yaitu ayam taliwang, plecing, dan nasi puyung. Semua yang menjadi ciri khas dari Lombok akan kita angkat, kita akan kurasi, karena kita punya programnya, dan kita akan bikin event-event yang lebih banyak di sini,” ujarnya.

Lanjut Sandiaga, desa ini juga termasuk desa wisata sehat, salah satu yang bisa di dorong adalah _medical tourism_ atau pariwisata berbasis kesehatan.

Pada 2017, Desa Wisata Bilebante mendapatkan penghargaan dari Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) sebagai Desa Wisata terbaik dalam ajang Desa Wisata Award 2017. Desa Bilebante terpilih karena dinilai mampu menjalankan roda perekonomian melalui Desa Wisata. Selain itu, Desa Wisata Bilebante juga telah berhasil mengembangkan usaha pengolahan rumput laut di sawah.

“Berbagai potensi yang ada di Desa Wisata Bilebante ini akan kita kembangkan. Kita wujudkan ini sebagai destinasi desa wisata yang bisa mendatangkan wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara untuk kemaslahatan rakyat,” ujar Sandiaga.

Di samping itu protokol kesehatan juga perlu diterapkan lebih ketat lagi. Karena saat ini tingkat kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan menurun drastis. Oleh karena itu, ia mengajak masyarakat agar jangan lengah terhadap protokol kesehatan, memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan atau memakai hand sanitizer.

“Protokol kesehatan ini sangat penting, karena akan membuat wisatawan yang datang merasa aman dan nyaman,” kata Sandiaga

Sandiaga berharap perhelatan MotoGp yang diperjuangkan akan menjadi pemicu kebangkitan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, khususnya untuk masyarakat yang ada di Lombok, Nusa Tenggara Barat, dan seluruh masyarakat Indonesia.

About Pasha

Check Also

Menparekraf, Sandiaga Uno Sosialisasi Anugerah Desa Wisata Indonesia di Desa Wisata Pentingsari

Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 merupakan salah satu program pengembangan kepariwisataan Indonesia yang sedang …

Leave a Reply