hitcounter
Tuesday , November 12 2019
Home / Event Wisata / Hospitality Indonesia, Dorong Produk lokal Jadi Trendsetter di Pasar Global

Hospitality Indonesia, Dorong Produk lokal Jadi Trendsetter di Pasar Global

Gelaran pameran industri pendukung sektor bisnis hospitality dan desain satu-satunya di Indonesia, Hospitality Indonesia kembali hadir. Pameran yang dibuka pada 23 Oktober 2019 di Hall A – Jakarta International Expo (JIExpo) Kemayoran Jakarta.

Pameran yang merupakan sinergi antara API Traya dan JIExpo Kemayoran Jakarta, serta didukung oleh Kementerian Perindustrian, Himpunan Desainer Interior Indonesia (HDII), Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) dan Indonesia Furniture & Craft Promotion Forum (IFPF) ini berlangsung selama 4 hari yakni dari 23-26 Oktober 2019. Adapun tema yang diangkat adalah “Engage the Future of Hospitality” yang merefleksikan kekuatan kolaborasi yang semakin padu dari industri yang terkait di dalamnya.

Bekonsep Business To Business (B to B), Hospitality Indonesia diikuti oleh lebih dari 100 exhibitor lokal yang merupakan pelaku industri di bidang furnitur dan kerajinan, desain interior, serta hotel supplier yang telah berpengalaman dan teruji kualitasnya dalam pengerjaan proyek-proyek seperti hotel, restoran, kafe, perkantoran, co-working space, airport dan ruang public baik di dalam maupun luar negeri.

“Hospitality Indonesia siap menjawab kebutuhan desain, interior hotel restoran dan cafe (horeca), para pelaku bisnis hospitality lainnya termasuk pemilik co-working space,  industri  e-commerce, distributor dan  masyarakat umum,” papar Presiden Direktur Traya Eksibisi Internasional, Bambang Setiawan, seperti dalam keterangan tertulis yang diterima vakansi.

Sebanyak 5000 buyers potensial dari Asia Tenggara, Australia dan sejumlah negara lainnya juga dihadirkan. Menurut Bambang, ini merupakan kesempatan bagi produk di industri Hospitality untuk beproses menjadi trendsetter di pasar global.

Sunardi M. Sinaga, Asisten Deputi Gubernur DKI Jakarta Bidang Industri, Perdagangan dan Transportasi mengpresiasi terhadap gelaran Hospitality Indonesia. Sebagai tuan rumah, posisi Jakarta semakin strategis dan paling prospektif dalam perkembangan  pariwisata setelah Bali.

“Jakarta didapuk menjadi kota dengan pertumbuhan pariwisata tertinggi di dunia pada 2017 oleh World Travel and Tourism Council (WTTC). Ini menjadi tantangan bagi kami untuk semakin berbenah meningkatkan pelayanan dan infrastruktur  transportasi  demi memperlancar mobilitas sehingga dapat mendorong  investasi bisnis, khususnya di bidang pariwisata yang mengalami tren kenaikan positif ,” pungkasnya.

Jakarta menurutnya merupakan daerah  dengan konsumen tertinggi untuk produk sandang, pangan dan papan. Tentu menjadi peluang besar bagi pelaku usaha mebel dari luar daerah untuk memasarkan produknya di Jakarta. Karena itu, Sunardi M. Sinaga berharap, Hospitality Indonesia bisa menjadi agenda rutin dan masuk dalam rangkaian kegiatan HUT Jakarta.

Abdul Rochim, M.Si Direktur Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian Republik Indonesia dalam sambutannya menyampaikan, gelaran semacam ini sangat penting dalam mendorong perkembangan industri furnitur nasional.

Kementerian Perindustrian mencatat, sepanjang 2018, kontribusi industri furnitur terhadap PDB industri nonmigas sebesar 1,36%. Kinerja ekspor industri furnitur Indonesia dalam tiga tahun terakhir juga menunjukkan tren kenaikan. Pada 2016, nilai ekspornya sebesar US$1,60 miliar, naik menjadi US$1,63 miliar pada 2017. Sepanjang 2018, nilai ekspor produk furnitur nasional kembali mengalami kenaikan hingga US$1,69 miliar atau naik 4%. Dan, Indonesia baru berada di peringkat 21 dunia. “Saya optimis peringkat Indonesia bisa melesat karena kita memiliki keunggulan kompetitif seperti ketersediaan bahan baku dan SDM yang melimpah.  Kita harus berkolaborasi meningkatkan ekspor furniture. Kawasan Asia Pasifik dan Amerika Utara merupakan pasar furniture yang strategis,” ungkapnya

Baik Ketua Umum Indonesia Furniture Promotion Forum (IFPF), Erie Sasmito maupun Ketua Umum Himpunan Desain Interior Indonesia (HDII), Rohadi siap untuk saling menguatkan dan berkolaborasi demi menghasilkan produk-produk yang berkualitas dan berdaya saing tinggi. Hanya saja, dibutuhkan roadmap pengembangan industri hospitality untuk mendapatkan  kesepahaman bersama karena ada acuan dan target yang jelas antara para pelaku bisnis industri hospitality, desainer, dan pemerintah.

Secara keseluruhan, pameran ini terbagi dalam 3 sektor utama yaitu Furniture & Craft Indonesia, Mozaik Indonesia dan Hotel Sourcing Indonesia dengan pemerintah.

Pada sektor Furniture & Craft Indonesia menampilkan sejumlah brand  furniture kenamaan seperti Wisanka Piguno, Ribka Furniture, Yudhistira hingga Decorus yang telah berpengalaman  melayani kebutuhan ekspor dan proyek-proyek residensial internasional.

Sektor Mozaik Indonesia menghadirkan diantaranya Paviliun Kementerian Perindustrian Direktorat Jenderal Industri Agro, Kanuawi Living, Mil & Bay, dan Pineapple Lifestye Furniture siap memikat pengunjung dengan berbagai inovasi desain dalam bidang interior design, furniture design, interior textiles, lighting, home textiles hingga landscape design.

Sementara sektor Hotel Sourcing Indonesia menyajikan sederetan brand kenamaan seperti Suparma, BenQ dan Massindo Karya Prima yang akan tampil lewat berbagai terobosan pada mattress design & technology, tableware, horeca equipment, hospitality technology, hingga perlengkapan spa dan wellness..

Selain display produk, Hospitality Indonesia untuk pertama kalinya, akan memberikan penghargaan Gold Designer kepada desainer yang berprestasi atas karya-karyanya dalam bidang hospitality. Adapun penerima penghargaan Gold Designer tahun ini jatuh kepada Eugenio Hendro yang kini berkolaborasi dengan Bramble Furniture, sebuah perusahaan furnitur berbasis di AS yang berfokus pada furniture buatan tangan (handmade) di Indonesia. Bagi para pengunjung yang penasaran melihat karyanya, dapat berkunjung ke instalasi desain dalam “The Lobby by Bramble” berupa dua buah ruang yang memadukan unsur bumi dan laut yang terletak di Hall A1 dan A3 di JIExpo.

Hospitality Indonesia juga sekaligus menjadi ajang edukasi desain kepada masyarakat tentang tren yang berkembang yang diinternalisasikan dalam rangkaian seminar dan workshop inspiratif bertajuk InspireTalk dengan menghadirkan para pembicara kompeten di bidang hospitality dan desain.

Dari HDII menghadirkan 2 desainer Indonesia yaitu William K. Patty dari Hadiprana dan Ariya Sradha dari Tata Wastu Asia yang banyak mendebutkan karya desain hotel di Indonesia dan luar negeri. Mereka siap berbagi pengalaman, idea, dan tren terkini khususnya dalam desain resort dan business hotel (23 Oktober 2019). Topik lainnya yang menarik diangkat bertajuk “The Lobby : Inspired by Land and Sea:, “Think Thank Talks by Anabata  (23 Oktober 2019) dan ‘Smart Comfort Seminar by Spring Air” (25 Oktober 2019).

Pada hari terakhir, Sabtu, 26 Oktober 2019,  Hospitality Indonesia mengundang masyarakat umum untuk datang tanpa dikenakan tiket masuk mulai dari pukul 10.00-17.00 WIB. Selain berkesempatan mendapatkan inspirasi terkait tren hospitality terkini, masyarakat umum  dapat pula membeli produk-produk interior, tableware, dan spa langsung dari produsen dengan harga promo.

Hospitality Indonesia, diselenggarakan di Hall A, Jakarta Internatioal Expo (JIExpo) Kemayoran, 23 – 26 Oktober 2019. Jam buka pameran 23 – 25 Oktober 2019 pukul 10.00 – 18.00 WIB, tiket masuk Rp.50.000. Jam buka pameran 26 Oktober 2019 pukul 10.00 – 17.00 WIB, gratis.

About Pasha

Check Also

Alam dan Budaya Minang Jadi Experience Lebih Bagi Peserta Tour de Singkarak 2019

Seratusan pembalap dari 25 negara peserta ‘Tour de Singkarak 2019’ mendapatkan experience lebih berupa keindahan …

Leave a Reply