hitcounter
Thursday , January 27 2022

Etika Berinteraksi di Ruang Digital Juga Mengacu Pada Sikap Toleransi

Menurut We Are Social & Hootsuit di survei tahun 2020 dalam sehari, masyarakat Indonesia bisa menghabiskan hingga 8 jam lebih berinteraksi di ruang digital. Pengguna media sosial di Indonesia juga masuk 10 besar terbanyak di dunia, dengan aktivitas rata-rata 3 jam 14 menit.

“Etika digital sangat diperlukan saat ini, terutama karena interaksi dengan media digital yang sangat tinggi,” kata Triantono, Dosen di Universitas Tidar Magelang saat webinar Literasi Digital wilayah Kabupaten Bogor, Jawa Barat I, pada Selasa (30/11/2021).

Lebih lanjut dia mengemukakan, media digital atau media sosial yang dipakai masyarakat juga bervariasi. Mulai dari What’sApp, Facebook, Instagram yabg sangat mendominasi. Pengguna media sosial juga dominasi usia muda 30-40 persen yang disebut tinggi sekali. Adapun, usia muda yang mulai aktif di dunia digital serta media sosial belumlah matang dan masih mencari jati diri sehingga rentan akan berbagai dampak buruk internet.

“Namun di usia muda, remaja ke atas hingga usia produktif merupakan jenjang yang sedang semangat mencari sesuatu hal baru,” katanya

Keadaan tersebut memunculkan suatu tantangan dan kesempatan baru, di mana anak muda merupakan subjek terbanyak penetrasi pengguna internet di Indonesia. Apalagi media digital bagai pedang bermata dua. Di satu sisi positif dan negatif, ketika tidak digunakan sebagaimana mestinya akan berisiko.

Akan tetapj menurutnya resiko tersebut bisa diminimaisir dengan literasi digital yang bila tidak dilakukan maka risiko yang terjadi bisa permasalahkan karena instrumennya, bukan siapa yang menggunakan. Sementara bila diatur dengan baik, maka media digital seperti platform media sosial dan marketplace justru bisa dimanfaatkan untuk menghasilkan keuntungan yang besar.

Webinar Literasi Digital di Kabupaten Bogor, Jawa Barat I, merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika. Hadir pula nara sumber seperti Rato, Dosen UNEJ, Andrea H, Taprof Bidang Hukum Lemhamnas RI, Ninik Rahayu, Tenaga Profesional Lemhamnas RI 2021, dan Riri Damayanti, seorang Digital Creator.

Kegiatan ini merupakan bagian dari program Literasi Digital di 34 Provinsi dan 514 Kabupaten dengan 4 pilar utama. Di antaranya Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills) untuk membuat masyarakat Indonesia semakin cakap digital.

About Pasha

Check Also

MediaTek Tunjukkan Teknologi Wi-Fi 7 di Dunia kepada Pelanggan dan Pemimpin Industri

MediaTek mengumumkan demo langsung pertama teknologi Wi-Fi 7 di dunia, menyoroti kemampuan portofolio konektivitas Wi-Fi …

Leave a Reply