hitcounter
Thursday , January 27 2022

Cara Menangkal Maraknya Hoaks di Indonesia

Keberadaan internet yang memudahkan pertukaran informasi membuat hoaks atau berita bohong marak ditemui dan menjadi hal yang perlu diwaspadai mengingat segala berita yang beredar di internet belum tentu benar.

“Hoaks tujuannya biasanya untuk menyesatkan orang dan biasanya memiliki agenda politik tertentu,” kata Made Nandhika, Abang None Jakarta Selatan 2019 saat webinar Literasi Digital wilayah Kabupaten Bogor, Jawa Barat I, pada Jumat (3/12/2021).

Dia mengatakan, penyebaran berita atau informasi hoaks menjadi isu yang berbahaya dalam hidup bermasyarakat. Masyarakat memiliki kemudahan dalam mengakses berbagai macam jenis informasi di media. Faktor pendukung tersebarnya berita hoaks menjadi menyebabkan semakin parahnya berita hoaks yang diterima masyarakat. Hingga memunculkan kekhawatiran dan keresahan di masyarakat.

Dia pun mengungkap ciri-ciri berita palsu atau hoaks. Seperti memanipulasi artikel berita, memanipulasi foto, memanipulasi audio atau video, dan seringnya disebar melalui pesan berantai bahkan minta diviralkan. Adapun cara supaya tidak terpancing berita hoaks maka saring dulu sebelum sharing karena tidak semua berita itu benar, sehingga jangan asal sebar beritanya sebelum baca. Karena kebanyakan orang terpancing emosi berita itu kemudian sharing ke semua orang.

Kemudian selalu lakukan pengecekan, cek dulu judul dan kredibilitas situsnya dengan platform Google atau firefox. Selalu cari tahun dulu fakta yang ada, jangan langsung menyebarkannya dan download aplikasi anti hoaks. Sebagai bagian dari masyarakat, setiap orang juga bisa ikut berkontribusi untuk menangkat berita hoaks yakni mengkomparasi dengan berita yang kredibel.

Webinar Literasi Digital di Kabupaten Bogor, Jawa Barat I, merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika. Hadir pula nara sumber seperti Didi Rosadi, seorang Akademisi dan Wakil Kepala Sekolah, Selly Octarina, Guru SMPN 7 Bogor, dan Siti Natasya, Guru Penggerak Literasi Nasional.

Kegiatan ini merupakan bagian dari program Literasi Digital di 34 Provinsi dan 514 Kabupaten dengan 4 pilar utama. Di antaranya Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills) untuk membuat masyarakat Indonesia semakin cakap digital.

About Pasha

Check Also

MediaTek Tunjukkan Teknologi Wi-Fi 7 di Dunia kepada Pelanggan dan Pemimpin Industri

MediaTek mengumumkan demo langsung pertama teknologi Wi-Fi 7 di dunia, menyoroti kemampuan portofolio konektivitas Wi-Fi …

Leave a Reply